Kaca

Dokumentasi: Atep Kurnia

Di Cirebon pernah terbit media berbahasa Sunda yang berkaitan dengan wacana keislaman. Itulah surat kabar Katja, yang dalam ejaan Sunda sekarang ini ditulis, Kaca. Media cetak ini diterbitkan dua kali sebulan setiap tanggal 7 dan 21 dalam penanggalan Islam (“Kaluar sabulan 2 kali unggal tanggal 7 sareng 21 bulan Islam“) oleh Drukkerij Boerhan.

Edisi pertamanya terbit pada 7 Sapar 1344 (27 Agustus 1925). Pada No.1, Anno ka-1, susunan redaksinya terdiri dari Directeur-Hoofdredacteur H.R. Burhan, Redacteuren G. Sutadipraja dan R.S. Ardisasmita (Weltevreden). Administrateur-nya R. Adiwijaya, dan Hoofd vertegenwoordigers Majalengka (H. Abdulhalim), Weltevreden dan Meester Cornelis (R.S. Ardisasmita), dan Serang (Tb. Hilman).

Dalam pengantar pemimpin redaksinya (“Bubuka“) disebutkan bahwa yang menjadi latar belakang diterbitkannya surat kabar ini adalah kurangnya surat kabar bagi kalangan orang Sunda, bila dibandingkan dengan yang ada di Jawa Tengah dan Jawa Timur (“Sanajan parantos aya 4-5 serat kabar Sunda anu diwedalkeun dina satahun dua ieu, nanging upami ditimbang sareng seueurna jiwa Pasundan, asa teu matak jadi sugema, tanaga eta 4-5 serat kabar sayaktosna tacan tiasa ngasuh pribumi Pasundan anu mangyuta-yuta jiwa seueurna“).

Adapun alasan di balik pemilihan nama Kaca diungkapkan oleh redaktur R.S. Ardisasmita dalam tulisannya “Bismillahirrohmanirrohim“. Dengan mengibaratkan kepada manfaat cermin dalam kehidupan, Ardisasmita sampai kepada kesimpulan bahwa “Malakmandar ieu pun Kaca, sumoroyo ngadedetkeun maneh ka juragan-juragan, tiasa laksana sapanejana, tiasa ngadongkapkeun khabar-khabar anu manfaat dunya aherat” (Agar surat kabar Kaca ini dapat menemui para tuan pembaca dengan maksud mendatangkan kabar-kabar yang bermanfaat di dunia dan akhirat”).

Kemudian redaktur G. Sutadipraja juga menulis dalam tulisannya “Bubuka” bahwa terbitnya Kaca hendak memajukan Pasundan dan untuk memberikan pengajaran dalam hal agama Islam (“Medalna Kaca ka dunya, bade ngiring ngamajengkeun Pasundan sareng sakadar bade ngahaturanan piwulang tina perkawis Agama Islam“).

Selain beberapa pengantar, pada edisi pertama ini dimuat artikel “Naon Damelna ari Serat Kabar?” (Gatot Sutadipraja), rubrik “Tafsir Al-Qur’an“, artikel “Rukun-rukun Igama Islam“, “Perluna Wudlu aya 6 Perkara“, “Jagat Jarumateun (I)“, “Hama Islam di Jawa“, “Basa Cicirining Bangsa” (Maskanang), berbagai berita dari dalam dan luar negeri (“Rupi-rupi Beja“), dan rubrik untuk perempuan (“Sawara ti Karang Kaputren“).

Edisi selanjutnya adalah No. 1a, Senen 7 Sawal-Mulud 1344 (26 Oktober 1925), Anno ka I. Dalam tulisan berjudul “Kaca No. 1a” diterangkan bahwa penerbitan Kaca telah diwartakan dalam surat kabar Tungkat No. 10 dan pada praktiknya nomor contoh surat kabar Kaca mulai diterbitkan pada pertengahan September 1925.

Mengenai edisi resmi yang diberi nomor 1a pada bulan Oktober 1925 dengan alasan bertepatan hitungan triwulanan agar tidak bingung hitungannya, menunggu dulu permintaan para pelanggan, dan melihat perkembangannya (“Kahiji, meneran kwartalna padamelan ambeh henteu selang sontang etanganana. Kadua nunggu heula serat-serat pamundut ti juragan-juragan anu parantos dikintun Kaca No. 1. Katilu ningal talajakna heua, naha kintenna baris pimajengeun atanapi henteu?“)

Selain pemberitahuan tersebut, ada rubrik “Tafsir Al-Qur’an“, artikel “Kamunduran Usaha Urang Pribumi” (D. Sukardi), “Elmu”, puisi berikat “Sasambatna Kai Santri“, berita-berita, artikel “Cinta Bangsa“, “Balegna Akal ti Unggal Nagara“, surat-surat pembaca, tulisan “Kawajiban Istri” (Embut S.d.P), “Pangasuh Kaum Ahli Sunah“, dan rubrik “Sora ti Karang Kaputren“.

Edisi No. 4 dan No. 5 digabungkan menjadi Nomer 4-5, 21 Jumadil Awal-27 Jumadil Ahir 1344 (7-12 Desember 1925), Taun Ka I. Hal ini berkaitan dengan perubahan surat kabar yang ukurannya membesar dan kesibukan direksi (“Kaca ti kawit No. 4 dirobah sipatna jadi ageng sareng lantaran no. 4-5 nembe tiasa medal berhubung ku karepotan urusan Directie sareng mugi dimalum dumeh nomerna rangkep“).

Pegiat literasi, penulis dan bekerja di Badan Geologi di Kota Bandung. Selain itu, aktif sebagai penonton film dan pendengar musik India.

Leave a reply:

Your email address will not be published.

Site Footer

Sliding Sidebar

Perumahan Margawangi, Jalan Margawangi VII No.5, Ciwastra, Kota Bandung 40287. Telp. 0227511914

Social Profiles

Facebook